Ujian Nasional Menyebabkan Pemanasan Global


Yaa kali ini Indonesia lagi dilanda masalah tentang gagalnya ujian nasional 2013, carut marut di dunia pendidikan tanah air membuat para siswa-siswi yang ingin melaksanakan ujian nasional 2013 stres. Mulai dari soalnya belom dateng, LJK nya tipis ( tebelan kertas gorengan kalo kata kaka kelas ane mah:mrgreen: ) + gampang kotor dan robek kalo diapus, soalnya ketuker, paket soalnya banyak ( tapi kalo ane pribadi mah milih paket begadang aja deh Rp 8000,- *emang lo kira warnet w(*o*w)* ).

Terus, siapa yang mau disalahkan kalo udah begini ?? Mendikbud dkk ?? Atau percetakan ?? Kalo ane mendefinisikan kedua belah pihak itu saling menyalahkan setelah ane nonton beberapa channel news. Mendikbud menyalahkan percetakan karna percetakan itu murni melakukan kesalahan teknis saat dalam proses, sedangkan pihak percetakan menyalahkan mendikbud karna telat memberikan master soal. Jadi, siapa yang benar dan siapa yang salah ?? Hanya mereka yang tau itu.

Pihak percetakan kesulitan dengan apa yang harus dikerjakan, yaitu harus mendistribusikan soal ujian nasional 2013 untuk 11 provinsi di Indonesia bagian tengah dengan banyaknya paket yang berbeda-beda karna pihak percetakan belom berpengalaman mendistribusikan soal ujian nasional dengan variasi paket yang banyak. Sebab, tahun dua ribu sekian ( ane lupa ntah 2010, 2011 atau 2012 ) percetakan ini hanya mendistribusikan soal ujian nasional untuk 1 provinsi aja, yaitu provinsi sumatera barat dengan paket yang tidak begitu banyak seperti 2013.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Menurut Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran ( FITRA ) negara diduga mengalami kerugian Rp 32.000.000.000,- karna proyek soal ujian nasional 2013 ini :O sungguh nominal yang tidak sedikit yah bro n sist😐. Udah dirugikan dengan nominal sebesar itu, negara pun makin panas dengan pemanasan global dari ujian nasional. Lah ko bisa ?? Ujian nasional, ngerjainnya pake apa ?? Jawabnya pake apa ?? Ngisinya pake apa ?? Soal, lembar jawaban, alat tulis. Soalnya dari kertas, lembar jawabannya dari kertas, alat tulisnya dari kayu. Bukannya kertas-kertas itu terbuat dari serat kayu ?? Kayu nya harus di tebang kan ?? Terus Indonesianya lama-lama jadi gundul dong ?? Terus kalo hutan Indonesia udah gundul nanti jadi nambah panas dong ?? Jangan sampe itu terjadi deh pokonya mah😦.

Sudahlah pak presiden dan pak menteri, hapus aja ujian nasional kalo ada masalah masalah dan masalah di stiap tahunnya, ujian nasional cuma bikin murid stres. Toh contohnya Finlandia tanpa ujian nasional juga bisa jadi negara dengan kualitas pendidikan terbaik dan no 1 di dunia. Bukan lah ane nyama-nyamain Indonesia sama Finlandia, tapi contohnya negara tersebut dalam dunia pendidikannya karna negara tersebut emang pantes buat di contoh🙂.

Categories: Pendidikan | Tags: , , , , , , , , , , , , | 12 Komentar

Navigasi pos

12 thoughts on “Ujian Nasional Menyebabkan Pemanasan Global

  1. setuju gan, saya merasakan sendiri UN tahun ini
    kualitas kertas yang jelek dan banyak yang cacat, jadi harus ganti soal = membuang-buang waktu

  2. Setujuuu… Drpada duitnya buat UN yg terbukti ga bikin siswa2 Indonesia maju2, lebih baik tuh duit dipake buat ngegaji Komisi yg profesional yg khusus mengaudit sekolah2 secara profesional dan harus tersebar diseluruh kota dan kabupaten…

  3. Kalau masalah distribusi sebenarnya bisa diselesaikan kalau pencetakannya dilakukan di sekolah saja, ujiannya bersifat lokal. Atau kalau mau lebih baik ujian online aja ga perlu pake kertas, hasilnya bisa langsung keluar saat itu juga😀

    • masa smua alat-alatnya yang ada di percetakan di borong smua bro ke sekolah:mrgreen: ga repot tuh
      apa lagi online bro, ane ragu kalo UN pake sistem online😐

  4. Hahaha,,, Baca dari judulnya udah serem,, hihi

  5. tapi kalo UN dihapus 100% ane gak setuju gan, ntar malah gak ada parameter nasional yang jelas yang menunjukkan keberhasilan pendidikan secara holistik di negeri ini🙄
    *sambil ngukur ketebalan kertas LJK sama kertas bungkus gorengan pake meteran

    • tapi kan yang tau siswa itu berhasil atau ga sekolahnya gan bukan ulangan beberapa mata pelajaran dalam 3/4 hari:mrgreen: hehehe setiap siswa kan punya keahlian di bidang yang berbeda
      *berarti nanti kertas gorengan ga pake koran lagi tapi pake LJK😀 hahahaha

  6. klo ujian nasional bikin siswa stress dan terbebani, kok fakta selama ini malah menunjukkan sebagian besar peserta unas bisa lulus ya.. (selisihnya telak malah, antara lulus banding gak lulus). ane setuju ma raden ikhwan utk jangan menghapus unas. okelah klo unas tahun ini terbilang kacau, tapi bukan berarti dihapus aja sekalian…😀 cukup dievaluasi, kasih solusi, pastikan ga terulang lagi kesalahan berikutnya… tapi klo unas bikin global waming?? hadeh… mending se-kegiatan sekolahnya aja dibubarin sekalian. buku2, alat2 tulis, papan tulis, meja-kursi kelas, semuanya mah pake kayu… ^_^

    • ya itu berarti dengan keterpaksaan siswa-siswi belajar malah menghasilkan hasil yang bagus:mrgreen: tapi kan unas dari tahun-tahun kemaren juga udah kacau terus kapan unas bisa ga kacau? kalo cuma dievaluasi + dikasih solusi tapi ga di perbaiki kinerja yang mengevaluasi unas apa unas bisa ga kacau?
      hahahahaha boleh juga tuh😛 home schooling aja sekalian kalo gitu mah

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: